BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN DALAM STRATEGI PENERAPAN GOOD MANUFACTURING PRACTICES (GMP) PADA INDUSTRI MANUFACTURING

Dalam artikel sebelumnya sudah pernah dibahas tentang apa itu pengertian dari Good Manufacturing Practices (GMP) atau biasa disebut dengan Cara Produksi yang Baik (CPB) dan kali ini masih tetap akan membahas tentang seputar GMP, namun lebih berhubungan tentang hal-hal apa saja yang harus diperhatikan dalam penerapan strategi GMP (Good Manufacturing Practices) pada perindustrian manufaktur.

Penerapan GMP yang harus dilakukan oleh perusahaan pada sektor industri manufaktur bukanlah suatu perkara yang mudah untuk dilakukan, pada saat sebuah industri manufaktur merencanakan untuk menerapkan strategi GMP, perusahaan setidaknya harus benar-benar memperhatikan beberapa hal berikut ini:

1. Membangun sebuah komitmen.

Siapa saja yang harus membangun komitmen ini? Beberapa diantaranya adalah: pemilik perusahaan itu sendiri, manajemen internal perusahaan, karyawan yang bekerja pada perusahaan tersebut. Usaha untuk membangun komitmen merupakan hal yang paling penting untuk dilakukan, karena dalam usaha untuk menerapkan strategi GMP memang dibutuhkan adanya berbagai elemen sumber daya, terutamanya adalah dari sisi financial yang juga cukup besar.

Di tambah lagi dengan adanya komitmen dari para karyawan yang bekerja pada perusaaan tersebut untuk bersedia dengan suka rela untuk melaksanakan standar GMP secara aktif dan efektif, karena bisa jadi di perlukan adanya berbagai perombakan dan perubahan tentang pola pikir, dan kebiasaan dari setiap karyawan.

2. Memilih standar referensi dalam hal penerapan strategi GMP secara lebih tepat.

3. Menetapkan indikator-indikator tentang keefektifan dalam hal penerapan strategi GMP, dan melakukan evaluasi kinerja untuk penerapan GMP.

4. Membentuk tim yang benar-benar solid, dengan penanggungjawab utama dari tim tersebut adalah salah satu personel yang sudah terlatih dan memiliki jiwa kepemimpinan serta motivasi yang cukup kuat.

5. Secara terus-menerus berusaha untuk melakukan awareness (kesadaran) baik itu untuk level manajer, supervisor sampai setingkat karyawan.

Sanitasi merupakan serangkaian proses yang akan dilaksanakan untuk menjaga kebersihan dan sebagai salah satu hal terpenting yang harus dimiliki oleh industri manufaktur pangan dalam usahanya untuk menerapkan good manufacturing practice (GMP).

Tujuan penerapan sanitasi yang bersih pada industri manufaktur pangan adalah sebagai salah satu cara yang dilakukan untuk menghilangkan kontaminan (pencemaran zat-zat berbahaya) dari makanan dan dari mesin pengolahan makanan serta untuk mencegah kontaminan agar tidak kembali. Dengan menerapkan sanitasi kebersihan pada industri manufaktur pangan maka akan diperoleh manfaat yang baik bagi para produsen dan juga konsumen.

Manfaat bagi para konsumen adalah agar mereka terhindar dari penyakit akibat dari keracunan makanan, sementara bagi para produsen adalah untuk meningkatkan mutu dan umur dari daya simpan produk serta untuk mengurangi resiko terjadinya komplain dari para pelanggan/konsumen yang terkena dampak buruk dari produk yang dihasilkan dari GMP.

Dalam hal proses sanitasi, diperlukan adanya sebuah prosedur standar yang berhubungan dengan seluruh area dalam memproduksi sebuah produk pangan, dimulai dari kebijakan perusahaan, tahapan dalam kegiatan sanitasi, petugas yang bertugas untuk melakukan sanitasi, cara pemantauan sampai dengan cara untuk pendokumentasian.

Prosedur standar yang akan digunakan adalah prosedur operasi standar untuk proses sanitasi/sanitation standart operating procedure (SSOP). SSOP umumnya terdiri dari 8 aspek utama yang harus diperhatikan dan wajib diterapkan (langkah – langkah) oleh perusahaan yang ingin menerapkan GMP, beberapa aspek dari SSOP tersebut adalah sebagai berikut:

1. Keamanan air (Air bersih).
2. Kebersihan permukaan yang kontak secara langsung dengan makanan.
3. Pencegahan kontaminasi (pencemaran) silang.
4. Kebersihan para pekerja.
5. Pencegahan/perlindungan dari adulterasi.
6. Pelabelan dan penyimpanan yang tepat.
7. Pengendalian dan pemeliharaan kesehatan para karyawan.
8. Pemberantasan hama.

Setelah prosedur diatas sudah dijalankan, sebenarnya tak cukup. Perusahaan memerlukan tools dalam bentuk software manufacturing untuk mengontrol proses yang ada dalam perusahaan. Oleh sebab itu bagi perusahaan yang sudah menjalankan GMP, rasanya belum cukup belum jika belum menggunakan software Manufacturing. Silahkan untuk keterangan lebih lanjut ke software manufacturing. (*)

Tinggalkan Balasan

Scroll to top