BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

MENGENAL METODE FULL COSTING DAN VARIABLE COSTING DALAM AKUNTANSI BIAYA (PRODUKSI)

Full costing dan variabel costing (metode pembiayan) pada dasarnya merupakan metode yang berhubungan langsung dengan penentuan harga pokok produksi. Dalam metode full costing untuk menentukan harga pokok produksi yang mana semua biaya produksi akan diperhitungkan ke dalam harga pokok produksi. Hal tersebut tentunya menunjukkan bahwa metode full costing ini tidak membedakan antara biaya produksi variabel dan biaya produksi tetap, karena akan langsung dimasukkan ke dalam harga pokok produksi.

Sehingga untuk biaya produksi tetap tersebut masih sangat melekat pada setiap produk yang masih belum terjual, dengan begitu tidak akan membebankan untuk kelangsungan hidup dari bisnis untuk selanjutnya dan pada periode cost. Sedangkan metode variabel costing ini merupakan metode untuk penentuan harga pokok produksi yang hanya akan memasukkan biaya-biaya yang lebih bersifat variabel ke dalam harga pokok produksi. Yang mana untuk setiap biaya produksi tetap sendiri telah dianggap sebagai sebuah periode cost, sehingga tidak terdapat biaya tetap yang masih belum dibebankan pada periode tersebut.

Lalu, untuk selanjutnya bagaimana cara untuk menghitung harga pokok produksi pada metode full coseting dan variabel costing?

1. Metode Full Costing:

Perhitungan harga pokok produksi pada metode full costing terdiri dari:

1. Biaya Bahan Baku.
2. Biaya Tenaga Kerja Langusng (BTKL).
3. Biaya Overhead Pabrik Variabel.
4. Biaya Overhead Pabrik Tetap.
5. Harga Pokok Produksi.

Untuk bisa mendapatkan harga pokok produksi, maka dengan cara menjumlahkan total dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya overhead pabrik variabel, dan biaya overhead pabrik tetap. Yang mana sebelumnya untuk mencari biaya bahan baku, tenaga kerja, dan overhead pabrik variabel harus mengkalikan dengan jumlah setiap unit dari produk yang telah diproduksi.

Selanjutnya dari perhitungan harga pokok produksi pada setiap metode tersebut akan dilakukan pelaporan keuangan yang terdiri dari:

1. Hasil Penjualan.
2. Harga Pokok Produksi/Penjualan.
3. Laba Kotor.
4. Biaya Pemasaran Variabel.
5. Biaya Pemasaran Tetap.
6. Biaya Administrasi dan Umum Variabel.
7. Biaya Administrasi dan Umum Tetap.
8. Laba Bersih.

Untuk bisa mendapatkan laba kotor, dapat dengan cara menghitung selisih diantara hasil penjualan dan harga pokok produksi/penjualan. Sedangkan untuk mendapatkan laba bersihnya, dapat dengan menghitung selisih diantara setiap laba kotor yang telah didapatkan sebelumnya dengan jumlah total dari biaya pemasaran variabel yang telah dikalikan dengan setiap unit dari produk yang telah terjual, biaya pemasaran tetap, biaya administrasi dan umum variabel, biaya administrasi dan umum variabel serta biaya administrasi dan umum tetap.

2. Metode Variabel Costing:

Setelah mengetahui cara perhitungan harga pokok produksi dengan menggunakan metode full costing, maka selanjutnya adalah cara perhitungan harga pokok produksi sebagai berikut:

1. Biaya Bahan Baku.
2. Biaya Tenaga Kerja.
3. Biaya Overhead Pabrik Variabel.
4. Biaya pokok produksi.

Untuk bisa mendapatkan biaya pokok produksi, dengan cara menjumlahkan biaya bahan baku, biaya tenaga kerja dan biaya overhead pabrik variabel yang telah dikalikan dengan jumlah setiap unit produk yang telah diproduksi.

Maka selanjutnya untuk laporan keuangan dari metode variabel costing ini yang terdiri dari:

1. Hasil Penjualan.
2. Biaya Produksi Variabel.
3. Biaya Pemasaran Variabel.
4. Biaya Administrasi dan Umum Variabel.
5. Marjin Kontribusi
6. Biaya Produksi Tetap.
7. Biaya Pemasaran Tetap
8. Biaya Administrasi dan Umum Tetap.
9. Laba Bersih.

Agar bisa mendapatkan marjin kontribusi, dari hasil penjualan yang telah dikalikan dengan jumlah setiap unit produk yang sudah diproduksi dengan cara menghitung selisihnya dengan biaya produksi variabel dan biaya pemasaran varibel yang telah dikalikan dengan jumlah setiap unit produk yang telah diproduksi. Kemudian untuk mendapatkan laba bersihnya, dapat dengan cara menghitung selisih antara marjin kontribusi dengan biaya produksi tetap, biaya pemasaran tetap dan biaya administrasi dan umum tetap.

Dari informasi dan cara perhitungan harga pokok produksi dengan menggunakan metode dari full costing dan variabel costing di atas adalah bahwa metode full costing dari semua biaya produksi yang telah diperhitungkan dalam harga pokok produksinya. Akan tetapi akan ada biaya tetap yang masih belum dibebankan pada periode tersebut apabila terdapat produk yang masih belum laku terjual, karena di dalam produk tersebut terdapat biaya overhead tetap yang masih melekat. Sedangkan untuk metode variable costing hanya memperhitungkan biaya-biaya produksi yang lebih bersifat variabel dalam hal perhitungan harga pokok produksinya. Yang mana biaya tetap akan dianggap sebagai sebuah period cost dan akan langsung dibebankan pada setiap periode yang bersangkutan.

Selain itu dalam hal penyajian laporan keuangan yang berhubungan dengan laba rugi, maka metode full costing dan variabel costing seperti ini memiliki perbedaan. Pada setiap metode metode full costing, biaya overhead tetap yang akan dilaporkan dalam laporan laba rugi hanya berupa biaya  overhead tetap produk yang telah terjual saja pada periode tersebut. Sedangkan untuk variable costing, seluruh biaya overhead tetap yang terjadi dalam periode tersebut akan dilaporkan dalam laporan laba rugi dari perode tersebut, sehingga akan mengurangi pendapatan pada periode tersebut.

Demikianlah pembahasan tentang metode full costing dan variabel costing. Semoga akan dapat memberikan manfaat bagi Anda sekalian dalam menentukan harga pokok produksi.

Apabila membutuhkan software accounting, silahkan hubungi groedu@gmail.com atau kontak 081-8521172 atau 081-252-982900. Kami siap membantu!

Tinggalkan Balasan

Scroll to top