BERITA

Informasi terkini seputar Manajemen, Accounting, Sumber daya manusia, Ritel Management, Teknologi Informasi

SEPUTAR PAJAK: FUNGSI SPT TAHUNAN DAN SPT TAHUNAN BAGI BADAN USAHA

Bagi Anda yang masih berstatus sebagai karyawan, tentunya juga akan dikenakan pajak yang harus dipotong melalui perusahaan. Namun mengapa masih tetap harus melaporkan SPT untuk setiap tahunnya?

Agar tidak sampai terjadi salah pengertian dalam menjawab pertanyaan tersebut, maka terlebih dahulu kita harus memahami apa sebenarnya pengertian dan fungsi dari surat pemberitahuan (SP).

1. Sebenarnya Apa Fungsi Utama Dari SPT Tahunan itu?

SPT Tahunan bagi Wajib Pajak (WP) penghasilan yang berfungsi sebagai sarana untuk melaporkan dan mempertanggungjawabkan perhitungan jumlah pajak yang sebenarnya, terutama untuk melaporkan, sepert:

• Pembayaran atau pelunasan pajak yang sudak dilakukan sendiri dan/ atau melalui pemotongan atau berupa pemungutan pihak lain dalam 1 tahun pajak atau bagian tahun pajak.
• Penghasilan yang menjadi objek pajak dan/atau bukan objek pajak.
• Harta dan kewajiban yang dimiliki.
• Pembayaran dari pemotong atau pemungut tentang pemotong atau pemungutan pajak orang pribadi atau badan lain dalam 1 masa pajak yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.

Nah, meskipun sebagai karyawan. Namun gaji Anda harus tetap dipotong dan dibayarkan oleh perusahaan tempat Anda bekerja, dan SPT juga tetap harus dilaporkan karena mungkin saja Anda memiliki penghasilan dari sumber lain. Misalnya selain sebagai karyawan, Anda juga memiliki pekerjaan sampingan sebagai pengusaha online atau freelancer.

2. SPT Tahunan Badan Usaha.

Selain harus dilaporkan oleh orang pribadi, SPT Tahunan juga harus tetap dilaporkan oleh Wajib Pajak Badan (formulir 1771). Adapun bentuk formulir dari SPT Tahunan telah diatur dalam PER-26/PJ/2013 tentang perubahan atas PER-34/PJ/2010.

Adapun ketentuan yang terkait dengan SPT Tahunan tersebut adalah:

1. Setiap Wajib Pajak wajib mengisi SPT dengan benar, lengkap, dan jelas.
2. Setiap Wajib Pajak tetap wajib mengisi SPT dalam bahasa Indonesia dengan menggunakan huruf latin, angka Arab, satuan mata uang rupiah atau mata uang asing jika mendapatkan ijin dari Menkeu.
3. Setiap Wajib Pajak tetap wajib  menandatangani SPT.
4. Setiap Wajib Pajak juga harus menyampaikan SPT ke kantor Direktorat Jenderal Pajak tempat Wajib Pajak terdaftar dulu atau sudah dikukuhkan atau tempat lain yang ditetapkan oleh Direktur Jendral Pajak.
5. Wajib Pajak dapat mengambil sendiri SPT di tempat yang ditetapkan oleh Direktur Jendral Pajak atau mengambil dengan cara lain yang tata cara pelaksanaannya telah diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.
6. Wajib Pajak dapat memperpanjang jangka waktu penyampaian SPT Tahunan PPh untuk paling lama sekitar 2 (dua) bulan dengan cara menyampaikan pemberitahuan secara tertulis atau dengan cara lain terhadap Direktur Jenderal Pajak yang ketentuannya telah diatur dengan atau berdasarkan Peraturan dari Menteri Keuangan.
7. Bentuk dan isi SPT serta keterangan dan/atau dokumen yang harus dilampirkan, dan tata cara yang digunakan untuk menyampaikan SPT telah diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.

Semoga bisa bermanfaat bagi Anda sekalian dalama memahami seputar SPT Tahunan, terimakasih dan salam sukses.

Apabila membutuhkan software HRD, Payroll dan Accounting, silahkan hubungi groedu@gmail.com atau kontak 081-8521172 atau 081-252-982900. Kami siap membantu Anda!

 

Tinggalkan Balasan

Scroll to top