Tag: syarat pembayaran dalam transaksi bisnis

BERBAGAI JENIS SYARAT-SYARAT TENTANG KONDISI PEMBAYARAN YANG SERING TERJADI DALAM TRANSAKSI KEUANGAN BISNIS

Dari sudut pandang seorang pemilik bisnis, siklus penjualan bisnis Anda tidak akan pernah selesai sampai terjadinya kesepakatan penjualan. Oleh karena itu seorang pemilik bisnis harus mampu dalam menggunakan beberapa macam cara untuk memastikan bahwa semua faktur penjualan dapat dilunasi tepat waktu.

Pada era yang serba globalisasi juga telah semakin mempermudah bagi seorang pemilik bisnis dalam memperluas pasarnya di luar-luar daerah. Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda dalam memperhatikan berbagai kebiasaan syarat-syarat untuk pembayaran yang sudah ada di daerah yang berbeda-beda untuk memastikan bahwa arus kas dari bisnis Anda sudah lancar.

Syarat pembayaran yang menjelaskan tentang batas waktu pelunasan dari faktur penjualan, dan juga tentang kondisi dan persyaratan dari ganti rugi apabila sampai pelunasan dilakukan setelah jangka waktu yang telah disepakati bersama. Sebagai seorang pemilik bisnis, selain harus memilih syarat pembayaran yang lebih tepat untuk pelanggan Anda, maka Anda juga harus mematuhi berbagai persyaratan untuk pembayaran dari pihak vendor maupun dari para pemasok bisnis Anda.

Mengapa Syarat Pembayaran Sangat Penting Bagi Bisnis

Syarat pembayaran akan membantu bisnis untuk memiliki jadwal penerimaan pembayaran yang rutin dilakukan. Hal ini sangat membantu dalam hal perencanaan finansial perusahaan tersebut, dari proses pembuatan budget usaha sampai dengan pembayaran gaji karyawan.

Perlu diketahui bahwa penetapan syarat pembayaran ini tidak akan selalu memberatkan para pelanggan Anda, namun, untuk syarat pembayaran ini dapat menawarkan beberapa pilihan pembayaran bagi mereka dalam hal pelunasan hutang usahanya, seperti halnya program diskon/prmosi maupun berupa pembayaran cicilan.  Bahkan, apabila Anda berani menawarkan persyaratan pembayaran yang lebih menguntungkan bagi para pelanggan daripada para kompetitor, syarat pembayaran seperti ini akan dapat menjadi nilai jual yang sedikit lebih tinggi bagi bisnis Anda.

Berikut ini merupakan beberapa jenis kondisi pembayaran yang biasanya sering terdapat pada faktur penjualan beserta masing-masing penjelasannya:

1. Pembayaran Langsung.

Pembayaran langsung artinya adalah sebuah transaksi yang mana pembayaran harus dilakukan pada saat barang sudah diterima. Kondisi pembayaran seperti ini biasanya lebih banyak dikenal sebagai CoD, atau Cash on Delivery. Pada kondisi pembayaran ini, apabila sang pembeli tidak dapat melunasi pembeliannya, maka pada saat pengantaran barang, sang penjualpun memiliki hak untuk mengambil kembali barang yang dijualnya tersebut. Kondisi pembayaran seperti ini memang sangat menguntungkan bagi pemilik bisnis kecil, namun masih kurang begitu disenangi oleh pembeli.

2. Net 30 (N/30).

Net 30 merupakan salah satu persyaratan dalam pembayaran yang paling sering digunakan. Net 30, atau lebih sering ditulis sebagai N/30, berarti pihak pembeli harus membayar dalam jangka waktu selama 30 hari dari tanggal faktur tersebut diterbitkan. Selain Net 30, masih ada pula kondisi pembayaran Net 45 atau Net 60, yang dapat ditetapkan tergantung dari kesepakatan bersama antara pihak penjual dan pembeli.

3. 2/10 Net 30 (2/10 N 30).

Seperti halnya Net 30, pada  2/10 Net 30 para pembeli masih diwajibkan untuk membayar dalam jangka waktu tidak lebih dari 30 hari dari pembelian. Namun perbedaannya dari Net 30 adalah pembeli akan mendapatkan diskon sebesar 2% apabila membayar dalam kurun waktu selama 10 hari dari pembelian, hal ini akan memberikan keuntungan tambahan bagi pihak pembeli dan penjual, pembeli akan dapat menghemat banyak uang dan penjual akan menerima pembayaran lebih awal dari batas waktu yang telah ditentukan.

4. Mengirimkan Faktur Penjualan.

Sebagai seorang pelaku bisnis kecil, Anda akan mengirimkan beberapa faktur penjualan untuk setiap bulannya. Sebagai usaha untuk memastikan bahwa pembayaran akan dilakukan tepat waktu, pastikan juga bahwa sebelumnya Anda telah berdiskusi dengan pelanggan dan sudah sepakat tentang persyaratan pembayaran yang nantinya akan digunakan.

5. Menerima Faktur Penjualan.

Tentunya sebagai seorang pemilik bisnis Anda juga akan menerima faktur penjualan dari para vendor. Hal terpenting yang harus dicek pada saat menerima faktur penjualan adalah syarat pembayaran yang ada. Beberapa vendor memang memiliki persyaratan pembayaran yang lebih ketat seperti cash on delivery, namun terdapat beberapa vendor yang memberikan diskon untuk pembayaran lebih awal. Pastikan bahwa bisnis Anda selalu memiliki uang kas yang cukup untuk melakukan semua pembayaran tersebut.

6. Menjelaskan Kondisi Pembayaran dengan Jelas.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa pemilik bisnis memiliki jadwal yang sangat padat. Mengubah system penjualan Anda tentunya akan sangat merepotkan, namun hal ini akan dapat semakin mempermudah bebagai pekerjaan Anda untuk waktu dalam jangka panjang.

Buatlah dan implementasikan tentang sistem penjualan yang lebih jelas, dan komunikasikan persyaratan pembayaran kepada semua pelanggan dengan lebih jelas. Apabila Anda melakukan kedua hal tersebut dengan baik, kemungkinan besar pelanggan Anda akan melunasi pembayaran dengan tepat waktu.

Apabila membutuhkan software accounting, silahkan hubungi groedu@gmail.com atau kontak 081-8521172 atau 081-252-982900. Kami siap membantu Anda!

Scroll to top