Tag: Tips dalam mengelola dan memanfaatkan hutang

PENJELASAN SEPUTAR HUTANG PRODUKTIF DAN HUTANG TIDAK PODUKTIF BAGI SUMBER PENDANAAN PERUSAHAAN

Pada Kesempatan kali ini implementor software akuntansi akan sedikit membahas artikel tentang HUTANG PRODUKTIF DAN HUTANG NON PODUKTIF.

Bedasarkan dari sebuah riset yang telah dibuktikan bahwa sumber pendanaan perusahaan di Indonesia beberapa diantaranya lebih banyak mengandalkan pada sumber dana yang berasal dari Bank. Dan itu artinya adalah bahwa Bank sangat berperan besar dalam penyediaan dana-dana segar bagi perusahaan apabila dibandingakan dengan para investornya.

Terdapat beberapa pengusaha yang lebih banyak untuk berusaha menghindari berhutang dalam menjalankan dan mengelola usahanya. Namun masih ada beberapa diantaranya yang lebih banyak mengandalkan dari berhutang karena merupakan satu-satunya sumber pendanaan dalam mempercepat perkembangan perusahaan. Cara untuk bisa mengetahui sumber dana utama seperti apa yang paling mendominasi modal perusahaan dapat diketahui dengan mengunakan sebuah rasio.

Jenis rasio yang bisa digunakan adalah rasio hutang atas modal Debt to Equity Ratio.  Rasio seperti ini mampu menghasilkan angka yang dapat menentukan perbandingan antara nilai hutang dengan nilai setoran modalnya.

Pertama akan kita mulai dengan penjelasan hutang produktif, kemudian akan dilanjutkan dengan pembahasan tentang hutang tidak produktif.

Sebuah pinjaman atau hutang bisa dikatakan produktif jika memang memiliki kemampuan untuk melunasi sendiri (Self liquidating). Kemampuan nya adalah dapat menghasilkan uang dari operasional yang berasal dari investasi yang sudah dilakukan. Pinjaman yang juga termasuk kedalam hutang produktif jika uang pinjaman tersebut yang digunakan untuk menghasilkan return pengembalian modal investasi.

Pengembalian modal hanya akan dapat diperoleh jika perusahaan mampu dalam memanfaatkan dana yang telah bersumber dari hutang untuk berbagai kegiatan operasionalnya masing-masing. Misalnya untuk melakukan perluasan usaha (expansion), menambah kegiatan operasional, atau untuk memulai usaha baru. Meskipun kami juga sangat tidak menyarankan sepenuhnya kepada para pembaca sekalian untuk memulai usaha dengan cara berhutang bagi mereka yang sangat minim pengalaman dan tujuan dalam hal pendirian usaha yang tidak jelas.

Return yang lebih tinggi diharapkan bisa diperoleh oleh perusahaan pada saat pihak manajemen menggunakan hasil dari investasinya.

Nah, sekarang sudah saatnya untuk beralih kepada pembahasan hutang non produktif. Sebuah pinjaman atau hutang bisa dikatakan tidak produktif jika dana yang bersumber dari hutang tersebut malah digunakan untuk kegiatan non operasional. Misalnya, seperti hutang untuk membayar deviden, hutang untuk melunasi hutang lainnya, hutang yang digunakan untuk mendukung gaya hidup (life style), hutang untuk membangun rumah, hutang untuk membeli kendaraan bermotor dan lain sebagainya.

Lalu sekarang bagi para pembaca sekalian yang sudah terlanjur memiliki asset hasil dari berhutang dan menginginkan hasil dari investasi tersebut. Maka berikut ini adalah pembahasan sebenarnya tentang hal semacam itu.

Misalnya para pembaca yang telah terlanjur membangun rumah besar dari hasil berhutang dari bank, kamar-kamar yang sudah dibagun jika tidak ditempati, maka lebih baik untuk disewakan saja, bisa juga untuk dikontrakan atau di kostkan.

Disebabakan karena biaya hidup yang menjadi semakin tinggi banyak diantara para pemilik rumah di kota-kota besar malah menyewakan rumahnya, atau membangun kamar baru untuk bisa disewakan. Namun dengan adanya sebuah konsekuensi dengan tidak memiliki ruang untuk halaman lagi.

Sedikit contoh singkat seperti di atas merupakan permasalahan yang secara umum banyak terjadi, dan sekarang sudah saatnya untuk beralih kepada permasalahan financial.

Misalnya Anda berencana untuk membeli mobil dengan uang tunai/cash. Menurut kami sebaiknya Anda harus mengetahui terlebih dahulu bagaimana perbandingan antara manfaat dan bebannya, (cost and benefit)-nya. Beban yang nanti akan Anda tanggung besarnya dapat diketahui dengan cara mengetahui berapa besarnya beban bunga jika Anda membelinya dengan cara di kredit. Misalnya beban bunga sebesar 5- 6 % setahun.

Jika para pembaca sekalian mencari produk-produk Investasi, maka akan sangat banyak sekali ditemukan adanya produk-produk investasi yang telah menyediakan bunga dengan sangat besar. Misalnya adalah dari produk investasi Asuransi yang lebih banyak memberikan bunga sebesar 9,75% setahun, bunga dari deposito ada yang bisa sampai lebih dari 7% dalam setahun. Intinya adalah agar para pembaca sekalian tidak semakin terbebani dengan adanya biaya bunga, sebaiknya membeli dengan cara dikredit namun juga melakukan investasi yang bisa menghasilkan pendapatan bunga yang jauh lebih besar dari pada bunga kreditnya (IRW).

Nah, itulah sedikit tips seputar bagaimana dalam pengelolaan piutang. Apabila para pembaca sekalian ingin memahami secara lebih mendalam dari manajemen piutang dan membutuhkan konsultasi, maka para pembaca sekalian dapat menghubungi groedu@gmail.com atau kontak 081-8521172 atau 081-252-982900. Kami siap membantu Anda.
Sampai bertemu lagi pada pembahasan artikel selanjutnya dan salam sukses.

Scroll to top